Thursday, September 30, 2010

Anak Aku sakit (Kalau tuhan sayang, kenapa dia pukul kita?)

Anak aku demam. Ia bermula dengan batuk. Aku suspek batuk tu dijangkitinya dari anak along. Anak along batuk-batuk haritu masa main dengan anak aku. Patutlah aliyaku agak fasi tang membenarkan anak kami bermain dengan budak-budak yang batuk atau selsema. Kang yang tak dapat tidonya ialah aku. Macam sekarang. Naik risau pulak aku melihat anakku yang tak lena tidor, merengek-rengek terganggu dek batuknya. Ala cian dia ekkkkk. Sabar yerr. Dah nak elok dahhh.
Sambil menepuk-nepuk belakang anakku yang kecil dan tak berdaya ini, kesian pulak aku melihatnya. Yelah. Batuknya batuk kering. Bukan batuk berkahak macam batuk orang tua. Sebab dia takde hingus atau selsema. Batuk camni susah nak budget. Kalau batuk berhingus, kita boleh letakkan Vicks atau apa-apa yang bermentol kat dada atau belakangnya. Pastu position kan dia kat tengah bantal bagi dadanya terbuka. Barulah dia boleh tido dengan selesa. Tapi ni batuk gatal. Batuknya disebabkan oleh radang kat tisu sekitar kerongkong membawa ke peparu. Batuk camni, kau sapu apa pun, kau position camana pun, kalau dia gatal, dia akan batuk. Tapi anak kecilku ini tak tau semua ni. Yang dia tau ialah membatukkan dirinya shingga gatal di tekaknya hilang. Naik seram lak aku melihat urat di leher kecilnya tiap kali dia membatukkan dirinya. Dan kemudian dia akan merengek-rengek, berkalih sekeliling tilam, cuba mencari spot yang selesa yang dapat mengurangkan kesakitan yang dialaminya. Apa yang boleh aku tolong cumalah menggosok-gosok belakangnya dengan harapan dia merasa lega.

Dalam kerisauan ini, aku terpikirkan keadaanku sendiri. AKU yang sedang SAKIT sebenarnya, bertegang urat ketika cuba menggaru-garukan gatal di jasadku dek kehidupan duniawi. Instead of mencari CARA LAIN UNTUK MENYELESAIKAN MASALAH, aku tetap terus berada dalam semalam yang menjanjikan garuan pantas untuk memuaskan gatal di tekak. Dah taupun jika aku terus melayan kegatalan dengan cara ini takkan mengubah apa-apa, namun Aku TERUS BERADA DALAM CARA YANG SAMA. Dan tatkala kusedar keadaanku yang masih tak berubah, dan tekakku menjadi semakin perit namun gatal masih tak hilang, aku mula merengek. Aku merengek meminta tolong. Dan sebelum sempat rengekanku didengari, aku melarikan diri mencari spot yang lain yang lebih sejuk dan selesa di atas tilam kehidupanku. Dan mengulangi semua ini sekali lagi. Sehinggalah pagi. Dan aku akan memulakan hari baruku dengan keadaan yang sugul dan tak berhasil kerana tak cukup tidor, batuk dan sakit tekak. Dan akhirnya aku demam.

Anakku dah diam. Tetidur dalam keletihan agaknya. Barulah tenang hatiku. Jika sebegini risaunya seorang ayah kepada anaknya, aku terpikir betapa kasihnya seorang ibu kepada ANAK-ANAK nya. Dan jika sebegitulah SAYANGnya seorang ibu, aku terpikir bagaimanakah KASIHANnya ALLAH terhadap ummat akhir zaman...


Alhamdulillah, pagi tu Allah sembuhkan anakku dari batuk dan demam. Ketika entry ni di post, beliau sudah kembali lasak macam biasa. Terbalik rumah aku. Umminya dan aku pulak yang nak demam rasanya.




TU SEBAB KENGKADANG
ALLAH LEBIH SUKA KITA,
MASA KITA demam.
Subhaanallah.

2 comments:

kemm said...

ganaz anak ko ye scoob, sampai terbalik rumah hahaha

Irwan said...

Budak2 baru dapat kaki..

samala dengan kita bila kita dapat sesuatu..

abi nya pun sama gak..baru dapat satu permainan baru, mesti main sampai rosak..(macam blogging)

Lain-lain cerita berkaitan:

Related Posts with Thumbnails