Monday, November 8, 2010

Bahaya perut (peringatan agar menjaga makan 1)


Satu masa dulu, Harut dan Marut yang telah mengomen tentang kemungkaran yang dilakukan oleh manusia, telah diturunkan ke bumi sebagai manusia. Mereka berdua dikatakan masih disiksa hingga ke hari ini. Kita anggaplah bahawa mereka benarbenar disiksa hingga ke hari ini. Kemudian kita pikirkan balik, sebab apa Harut dan Marut, dua MALAIKAT itu telah disiksa.

Aku akan cerita ikut sedap aku mengikut apa yang aku rasakan perlu. Aku bukan perawi atau nak memetik sanad mana-mana. Bahkan, mungkin cerita aku ni berbaur Israeliat namun, aku harap, takyahlah kita pikirkan sangat teknikal kelojikan cerita ini melainkan mengambil iktibar dari mesej yang jelas...


Selepas mereka diturunkan ke bumi, mereka berdua merayau-rayau. Setelah sekian lamanya, salah seorang dari mereka berkata, ada seuatu yang funny berlaku di kawasan ini; sambil menunjukkan perutnya. Dia rasa macam kosong dan tak bermaya dan macam jumpy-jumpy sikit. Yang sorang lagi menjawab bahawa itulah kelaparan. Mereka ni malaikat, mana pernah terpikir pasal nak makan ke apa. Tapi setelah mereka masuk ke dalam jasad, mereka juga terbendung dalam hukum duniawi.

Maka mereka berdua berjalan-jalan mundar mandir ke serata town. Sampailah mereka ke sebuah keramaian. Kelihatan hidangan disajikan dan ramai orang sedang memilih makanan macam buffet tu. Tah kenapa, Harut dan Marut tertarik pada apa yang disajikan itu berdasarkan bau dan perlakuan manusia lain yang memasukkan benda itu ke dalam mulut mereka. Mereka tak tau yang nak masuk kena masuk ikut pintu depan, di mana tuan punya majlis dok ushar tindak tanduk dua orang ini. Masakan tidak. Mereka ni ex malaikat. Dosa takde. Muka berseri-seri dan menarik la. Maka tuan punya ni dapat budget yang dua mamat ni kelaparan. Dia rasa nak buat amal jariah. Lalu dia mengajak Harut dan Marut join majlis sekali.

Harutwalmarut dibawa dan didudukkan di meja special, sekali dengan tuan rumah. Tuan rumah mempelawa mereka makan. Pada mulanya mereka tak berapa pasti jugak camner nak makan atau mengunyah makanan, walhal nak kena bilas dengan air tapi dalam beberapa minit, mereka mula get the hang of it. Hidang-hidang lesap. Hidang-hidang, lesap. Sampailah tahap Harutwalmarut dah takleh nak sumbat lagi dah. Mereka duduk tersandar.

Masa tengah menunggu makanan enap, tuan rumah meng offer mereka berdua arak. Katanya nak kasi lega sikit perut yang tegang tu. Harutwalmarut terkejut dengan hidangan arak itu, maka mereka teringat kembali kepada Allah dan misi mereka (maklumlah, bila dah kenyang, baru darah jalan lancar). Mereka tersedar dan mahu bla dari majlis. Dalam perjalanan ke pintu depan, mereka terserempak dengan seorang wanita yang menggoda. Keayuannya telah meniupkan satu perasaan berdebar-debar dalam hati kedua-dua malaikat kita ni. Tapi sebab mereka dalam on the way nak bertaubat, mereka pecahkan bubble bayangan awek tadi yang sedang melambai-lambai kepada mereka. Mereka beristighfar dan rasa malu dengan Allah. Setelah sampai di satu tempat yang sunyi, Harut ke Marut yang kepoh pasal kemungkaran yang baru mereka lakukan. Mereka risau dan takut dengan Allah. Kemudian yang sorang lagi menganjurkan mereka kembali bertaubat dan mengasingkan diri demi menjaga keimanan mereka. Lantas mereka berdua pun mengasingkan diri di satu tempat yang terpencil. Mereka terus sujud dan bertaubat dan meraung meminta ampun dari Allah. Bila dah penat, mereka bertasbih dan memujimuji keluasan rahmat Allah. Pastu taubat. Pastu tasbih. Sampai lah mereka tertidur...

Bangun bangun jer diorang bersyukur kerana diberi peluang bertaubat lagi. Kemudian mereka di ulit penyesalan lalu mereka bertaubat dan beristighfar sampai tengahari. Camtu lah rutin diorang. Maklumlah, malaikat...

bersambung esok...

1 comment:

Dark Half said...

kenapa aku x penah dgr cter ni eyh?x sabar nak tunggu sambungan

Lain-lain cerita berkaitan:

Related Posts with Thumbnails