Thursday, October 14, 2010

Kita, Mug dan Realiti (solat)





Aku takberapa pasti kronologi peristiwa dalam artikel ni betul ke idak, tapi semuanya memang PERNAH berlaku.

Semuanya bermula selepas kesedaran bahawa Baginda SAW itu adalah Nabi Akhir Zaman yang ditunggu-tunggu. Bila kata akhir zaman, maknayanya kiamat dah dekat. Dan bila dia seorang yang menyeru kepada kebaikan, hukumnya ialah orang itu akan kena uji. Sebab nak masuk syurga itu bukanlah semudah yang disangka.

"Wahai Allah, Kau kepungi syurga dengan kesulitan, Kau hisai neraka dengan nikmat, aku khuatir, manusia akan binasa"

"Allah Maha Mengetahui akan hikmah segala ketetapan Nya"


Dan Nabi Muhammad SAW, seorang yang lemah lembut, tak reti membaca, anak yatim yang di payung oleh datuk nya si Abu Talib dan di sokong oleh isterinya, Khadijah; telah dipilih untuk melalui jalan ini. Jalan kehidupan seorang utusan Allah, yang sebelum ini menunjukkan bahawa mereka teruk menghadapi ujian seperti anak yang derhaka (nabi Nuh a.s), menjadi wakil kepada kaum yang diprogramkan untuk mungkar (Nabi Musa a.s), atau kaum yang bijak (Nabi Isa a.s).  Tak citer lagi kisah Nabi Sulaiman, Yusuf, Zakaria dan lain-lain. Sumernya teruk dibantai oleh kaumnya sendiri. Takder yang mati senonoh.

Tetapi Baginda SAW tetap memilih berlapar selang sehari, jalan susah payah dari segunung Uhud emas, atau ada majik-majik menakjubkan macam zaman Nabi Musa a.s

Kemudian datanglah ujiannya. Sokongan moral dari luaran dihapuskan. Abu Talib meninggal dunia. Payung Baginda SAW menghadapi dunia luar sudah tiada. Baginda SAW rilek lagi.

Kemudian sokongan dalaman pulak dihapuskan. Khadijah, seorang isteri yang Masha-Allah, beruntungnya Baginda SAW. Khadijah sentiasa menyokong Baginda SAW, sentiasa membasuh pakaian Baginda SAW yang kotor, sentiasa menenangkan Baginda SAW bila Baginda balik rumah dengan cerita majik macam dipeluk malaikat atau sebagainya. 'Hasilnya takde. Dok lepak Hira' jer kejernya' bisik setan dalam hati Khadijah kengkadang.
Khadijah diangkat ke syurga. Tinggalah Baginda SAW meneruskan perjalanan menyampaikan risalah keselamatan untuk manusia sebab dunia dah nak kiamat dah ni.

Semakin hari, semakin messed up pulak jadinya. Baginda SAW meneruskan perjuangan dakwah, menyampaikan apa yang perlu disampaikan. Alhamdulillah ada orang cam Abu Bakar r.a. Beliau seorang yang memang tak suka kepada kebodohan dan kepura-puraan dan SUDAH TAHU bahawa ADA TUHAN dalam alam ini. Golongan hamba yang menganut Islam semakin ditindas, ada yang disakiti. Yang mati pun ada. Kisah Bilal lah yang paling menyayat. Ingat tak cerita Bilal dijemur di tengah panas? Bayangkan korang ialah Baginda SAW dalam perjalanan pergi nak check sebab ada orang cakap Bilal kena siksa. Sesampainya korang di tempat tu, kelihatan Bilal dibaringkan di atas plat besi di tengah panas, ditimpa pula di atas dadanya seketul batu yang kasar dan besar. Apa yang korang akan buat?
Aku terbayang Baginda SAW mendekati Bilal dan mendengar Bilal mengatakan 'Ahad-Ahad' perlahan-lahan, berulang-ulang kali. 
Apa yang terdaya dibantu oleh Baginda SAW pada masa tu, (maklumlah baginda seorang yang lurus dan tak berpelajaran), hanyalah menenangkan Bilal dengan katakata:
"Bersabar lahhh"


Semakin hari semakin fucked up. Siap Orang kafir Quraisy buat satu plak dan digantung di Kaabah menandakan bahawa sesiapa pun dilarang melakukan sebarang urusan dengan pengikut Muhammad. Akibatnya pengikut Baginda SAW dipulaukan. Semuanya berada di Lembah Abi Talib, selama lebih kurang TIGA TAHUN. Dalam sekatan ekonomi, semuanya jadi susah. Diorang disekat di sebuah LEMBAH. Literally. Ramai kanak-kanak dan orang tua mati akibat kebuluran. Kanak-kanak kecil hanya ditenangkan dengan mendengar cerita-cerita tentang kesukaran ujian Nabi Yusuf a.s oleh Baginda SAW sendiri. Well, ramai jugak orang dewasa mengikuti cerita penaik semangat tu. Maklumlah, apa lagi nak buat? Bukannya ada keropok ke. Boleh gak goreng keropok.

Dan dalam kekusutan itu, Baginda SAW berfikir lagi. Baginda decided nak pergi ke Thaif, manalah tau ada better luck. dan korang semua ingat apa yang berlaku selepas itu. Baginda SAW ditentang di Taif, siap dikejar dan dibaling dengan batu sehingga berdarah. Dikejar di sini bermakna berada dlam keadaan berlari sambil mengelakkan rejaman batu dari budak-budak kecik yang taktau apa-apa. 
Dan setelah berjaya menyelamatkan diri, Baginda SAW disebalik batu besar yang panas diuji lagi. Dua MALAIKAT mendatangi Baginda SAW menghulurkan bantuan IKHLAS dari mereka sendiri sebagai malaikat (of course dengan izin Allah) kepada  Baginda nak avenge balik perbuatan biadap manusia di Thaif. dan pasti korang ingat macamna Baginda SAW hanya menyuruh kedua-dua malaikat mengaminkan doa kesejahteraan Baginda SAW kepada penduduk Thaif. Kalau bukan diorang yang terima kebaikan, Baginda SAW menaruhkan harapan anak cucu mereka pasti akan ada yang beriman. Maknanya Baginda SAW tetap berada dalam mission nya sebagai utusan Allah. Tak pastilah samada Baginda SAW terpikir ke idak untuk menerbalikkan bumi Thaif atau melagakan dua gunung ke atas Thaif, tapi yang pentingnya Baginda SAW telah buat KEPUTUSAN yang BETUL.

Dan lepas tu semuanya rilek jap. Allah dalam diam menghantarkan anai-anai memakan plak yang tergantung di Kaabah. Maka piagam pun musnah. Pengikut Muhammad menarik nafas lega. Namun penentangan masih berlaku. Yang hamba tetap disiksa setiap malam sebagai hiburan masyarakat jahiliah yang menjadikan ibu mengandung sebagai judi. Bukannya ada RTM3 ke apa.


Baginda SAW berada dalam kekusutan. Adakah dia yang bersalah? Adakah dia gagal dalam ujian-ujian yang menimpa sejak dia memilih jalan ini? Adakah ia tersalah cakap ke apa-apa siang tadi? Kengkadang tu ada rasa kesunyian jugak.

Dan sebagai memujuk (Maha Suci Allah dari segala yang kuperkatakan), Allah telah meng Israk Mikrajkan Baginda SAW. Ni lagi syok. Ikuti lagi kisah ini esok...hehehehe ;p

4 comments:

Fontonk said...

Nice . tak sabar nak tggu israk mi'raj punya sotry. kasi la rahsia2 dalam event tuh. haha

Irwan said...

maaf fontonk. part rahsia tu, aku tak authorized nak share. Lagipun, hal-hal camni, takleh citer kat ouside circle sebenarnya. Ni pun aku dah risk keahlian kelab wali aku ni...hehehe

Dark Half said...

kena join kelab dulu ke bro?ke hanya org2 yg smpai level tertentu je yg layak?byk pulak soalan aku

Irwan said...

kang ader pulak yang cas aku ni abuya kang

Lain-lain cerita berkaitan:

Related Posts with Thumbnails