Monday, September 27, 2010

Visitor dari Israel


Masa Aku Tengah Update Blog Ni Tadi, Aku Perasan Ada Visitor Yang Datang Dari Negara Israel.
Bila aku check log feedjit aku, rupa-rupanya memang setiap hujung minggu mamat ni datang visit blog aku (semenjak puisi ini dikeluarkan). Aku taknak explain dulu siapa mamat tu. Aku tak tahulah sama ada visitor itu orang yahood atau tidak. Aku takmahu tahu sama ada Feedjit ni betul ke idak (sebab pernah ada kes orang komplen feedjit kat blog mereka register visitor ke blog mereka datang dari Teluk Intan, N.Sembilan). Aku nak layan info ini dengan menganggap orang yang datang tu ialah memang orang yahood dari Israel-liat. Dan aku malas nak layan sifat religionisme atau nasionalisme dalam artikel ini untuk lari dari kebiasaan...

Menurut Al-Quran, manusia ini dijadikan berbangsa-bangsa dan dalam bangsa pulak ada suku-suku.
Ini bukanlah nak mengatakan Al-Quran menggalakkan racisme. Orang bangang dan jumud jer yang akan memandang kitab suci ini sebegitu. Tapi info ini sebenarnya membantu kita mengenal seseorang. Ia lebih kepada sedikit tips kepada sesiapa yang cuba memahami diri mereka sendiri dalam usaha memahami realiti ini. Kerana ada macam-macam ilmu kat dunia ni yang berkenaan dengan soal mengenal diri. Ada ilmu hororskop. Kita orang Melayu lebih kepada Tajul Muluk atau ilmu yang dipopular oleh Dr. Azizan: ilmu rahsia tarikh lahir.

Harus diingat bahawa semua ilmu ini bukanlah penentu mutlak akan sesuatu. Yang Maha Tahu hanyalah Allah. Kita sebagai manusia, dikurniakan akal dan ilmu-ilmu ini hanyalah sebagai pengikat neuron-neuron dalam kepala hotak kita supaya apa yang ada dalam memori kita ni make sense dan menenangkan hati kita supaya kita boleh continue dengan hidup di akhir zaman ini.

Manusia dijadikan berbangsa-bangsa. Ada yang lahir kat Rembau. Ada yang lahir kat Madinah. Sungguhpun tarikh lahir mereka sama, dan menurut ilmu tarikh lahir, mereka ini akan mempunyai sifat-sifat tertentu bergantung kepada kedudukan bulan di langit semasa mereka lahir (kerana pengaruh aliran darah dalam badan ibu mereka yang pasang surut macam ombak di laut), namun mamat yang berhororskop Cancer (ketam) yang lahir dalam bangsa yahood di Israel-liat tak sama dengan aku yang lahir di Malaysia pada tarikh yang sama. Kerana selepas lahir, orang yahood tu dibesarkan dengan makanan macam humus atau nasi beriani gam sementara aku pulak membesar dengan memakan ayam nutifuran. Lepas tu pulak, ada faktor lain macam pendidikan, persekitaran dan set of believe yang mempengaruhi kita lagi. Dan semua ini akan membentuk siapa kita pada hari ini dan apa keputusan kita untuk akan datang.

Ramai yang suka bermain-main dengan soal asal-usul atau keturunan dalam mengklasifikasikan orang lain. Mereka akan mengungkit ungkit kesalahan-kesalahan yang dilakukan oleh nenek moyang seseorang untuk menghukum orang lain. Macam orang Melayu yang suka menghalau bangsa Cina atau India Malaysia (yang kurang ajar) untuk balik ke negara mereka. Atau bangsa yahood yang suka menganggap bangsa mereka lebih superior dari bangsa lain. Orang yang macam nilah sebenarnya jumud dan berpikiran sempit. Dan dalam era globalisasi dan kejahilan sekarang, perangai ini semakin menjadi-jadi akibat desakan DUIT dan gaya hidup moden yang meluaskan ruang untuk nafsu bermaharajalela.

Untuk ini, Allah Yang Maha Mengetahui telah memberikan jalan keluar
. Dalam Islam, kita akan dinilai menurut keadaan kita pada akhir hayat kita. Sekiranya masa akhir hayat itu kita berniat nak jadi baik, maka ada chanlah kita nak dapat kesian dari Nya di realiti selepas ini. Sekiranya kita masih dalam kejahilan kita dan mengadu domba dan mengagung-agungkan diri, kumpulan atau bangsa sendiri, maka Allah akan melayan kita sebagaimana kita melayan manusia lain di akhirat nantik. Sebab dari mana kita datang, atau siapa mak bapak kita tidaklah penting. Apa yang penting untuk kehidupan selepas ini ialah ke mana kita nak pergi dan apa tanggapan kita terhadap siapa PENGUASA alam ini. Tiada tuhan selain Allah dan semua manusia hanyalah hamba-hamba Nya. Takde yang lebih, takde yang kurang kerana di mizan nantik, semua akan diadili dengan seadil-adilnya.

Maka ada yang jahil pula mengatakan Allah itu tidak adil kerana melahirkan mereka sebagai golongan kapir (yang mengatakan tuhan bukan Allah). Jangan jadi mangkuk. Orang kapir akan rasa keadilan ini kat mahsyar nantik masa korang menuding jari kepada yang dilahirkan Islam sebab tak dakwah mereka dengan sungguh-sungguh. Semua manusia memang telah diprogram untuk mempercayai adanya Pencipta alam ini. Cumanya tak ramai yang mengambil masa untuk mencari dan memahami 'siapakah tuhan' itu. Mereka lebih suka mencari duit dan kesenangan hidup di dunia ini dari mencari maksud kewujudan mereka. Akibatnya, mereka dipesongkan dari soalan pokok kepada benda-benda tak penting macam politik, ekonomi atau superiority diri mereka berbanding orang lain.

Ada juga yang dah tahu siapa tuhan itu, tapi sebab mereka ni level tinggi, maka ujian mereka juga tinggi belaka dan mereka kecewa sebab mereka kantoi maka mereka memiliih untuk melawan tuhan dan bertuhankan diri mereka sendiri. Dari sudut ini, orang yang lahir sebagai Islam pun belum tentu akan selamat. Dan pelacur yahudi yang memberikan air kepada anjing yang kehausan pula tak semestinya berakhir di neraka selama-lamanya. Sebab kuasa veto adalah milik Allah. Dan Allah itu Maha Sempurna dan Maha Suci dari apa yang kita anggap tentang Nya.

Atas dasar inilah, ada yang cuba menghapuskan fahaman berbangsa-bangsa itu (TG Nik Aziz tak mengaku Melayu). Ada yang cuba reverse psychology info ini dengan menggalakkan hak kesamarataan sesama manusia (freemason, PKR). Tetapi ingatlah; sama ada kita beriman atau tidak, SEMUA MANUSIA AKAN MATI. Dan untuk tersedar setelah mati, adalah amatlah rugi. Marilah kita gunakan masa yang ada sekarang untuk bersatu dan teruskan perjuangan dalam harmoni di dunia yang semakin nak sampai ke penghujung ni dalam persediaan kita untuk perjalanan yang lebih panjang nantik. Dan kepada mereka yang sudah mengetahui akan realiti ini, diharapkan agar mencontohi akhlak dan mindset Baginda S.A.W dalam menyelamatkan seramai manusia yang mampu dari end up di neraka selama-lamanya.

Kerana tak kiralah siapa diri kita atau apa pegangan kita, ingatlah: Musuh manusia yang nyata ialah Iblis dalam diri kita sendiri. Al-Quran dah terangkan ini dari surah Al-Baqarah lagi. Bukan mamat jahil yang kat depan kita ni. Bukan orang yahood yang visit blog aku tadi. Dan kita kena sedar perkara ini setiap kali kita berinteraksi dengan manusia yang lain, walhal ibu bapa kita sendiri. Dan peperangan antara kita dengan musuh itu telah berlangsung sejak sebelum Nabi Adam a.s turun ke bumi lagi. Dan sesiapa yang menyimpang dari peperangan ini, marilah kita ingatkan mereka kembali. Sebab bahan bakar di neraka ialah manusia dan batu. Tak kiralah bangsa atau agama apa.

Wallahualam

2 comments:

Dark Half said...

kalau aku bro, aku lagi bangga mamat/minah israel tu lepak sini.nak lagi best, letak language translator sekali

they are the most coward species on this planet!

Irwan said...

Rilek...Mamat tu mamat Islam. Karkun dari markas kat Tebing barat...

Aku dah try pakai translator tapi sebab BM yang aku gunakan dalam blog ni advanced, jadi klaka la pulak artikel aku...So, kalau dia nak paham, dia kenalah blaja BM...

Lain-lain cerita berkaitan:

Related Posts with Thumbnails