Monday, September 13, 2010

Kisah Para Wali (Abdullah bin Mubarak dengan Hambanya)


Abdullah mempunyai seorang hamba. Seseorang memberitahu Abdullah tentang hambanya.
"Hambamu itu setiap hari menggali kubur dan memberikan hasilnya kepadamu"
Pengaduan ini sangat merisaukan Abdullah. Suatu malam dia mengikut hambanya itu. Hamba itu pergi ke sebuah perkuburan lalu menggali sebuah kubur. Di dalamnya ternyata ada tempat untuk solat. Abdullah yang menyaksikan ini dari jauh, merangkak menghampirinya. Ia melihat hambanya yang memakai pakaian dari karung dan tali pengikat leher. Kemudian hamba itu mencium tanah sambil meratap. Menyaksikan kejadian ini, Abdullah menangis dan dengan diam diam meninggalkan tempat itu dan duduk di suatu tempat yang terpisah jauh dari situ.



Hambanya tetap berada di dalam kubur itu dan ketika fajar tiba barulah dia keluar menutup kubur itu kembali lalu pergi ke masjid untuk mengerjakan solat Subuh.

Setelah selesai solat hamba itu berdoa: "Tuhanku, hari telah siang. Tuanku di atas dunia ini akan meminta wang dariku. Engkau adalah sumber kekayaan bagi orang-orang miskin. Berilah wang kepadaku dari sumber yang Engkau ketahui."

Sesaat itu juga satu sinar memancar dari langit dan sekeping dirham perak jatuh ke tangan hamba itu. Abdullah tidak dapat menahan dirinya lagi. Ia pun bangun, dipeluknya kepala hambanya ke dadanya lalu diciumnya.
"Dengan seribu jiwa barulah aku mahu melepaskan seorang hamba seperti engkau ini. Sesungguhnya engkaulah yang menjadi tuan, bukan aku"

Setelah menyedari apa yang terjadi hamba itu berseru: "Ya Allah, kini setelah rahsia diriku diketahui orang, tiada lagi ketenangan bagiku di atas dunia ini. Demi kebesaran dan keagungan Mu, ku mohon kepada Mu, janganlah Engkau biarkan aku tergelincir kerana diriku sendiri"

Kepalanya kini masih dalam dakapan Abdullah ketika ia menghembuskan nafas terakhir. Abdullah membaringkan tubuhnya dan mengkafaninya. Kemudian mayat hambanya yang memakai karung itu dimakamkannya di perkuburan itu.

Malam itu didalam mimpinya Abdullah melihat Penguasa Alam Semesta, dan sahabatnya Ibrahim yang menyertainya. Keduanya bertanya:
"Abdullah, mengapakah engkau menguburkan sahabat kami dalam pakaian karung?"

2 comments:

kemm said...

dah abis ke cerita nih?

SCUBA said...

Dah. Kisah wali dulu-dulu memang suka ending tergantung camni..

Lain-lain cerita berkaitan:

Related Posts with Thumbnails