Saturday, April 2, 2011

Kami berjaya dengan isipai


Untuk bergerak kita kena ada kemahuan. Gerakan juga boleh disebabkan oleh tekanan. Untuk berjaya kita kena ada kemahuan. Tapi gerakan akibat tekanan pula sekadar berjaya untuk menyelamatkan diri saja. Jangan mimpilah nak berjaya jaya macam orang-orang yang ada kemahuan.


Mungkin ini sebabnya kenapa murid yang bersedia menelaah pelajarannya awal-awal, adalah lebih berjaya daripada mereka yang menelaah pelajaran mereka di waktu suntuk. Berjaya dalam perenggan ini merujuk kepada mendapat keputusan peperiksaan yang cemerlang. Kita kembali...


Ini kita cerita cerita kita. Cerita orang kebanyakan. Taklah pandai atau bijak sangat. Cukupcukup makan. Orang cam kita, kalau nak berjaya, kena usaha. Nak usaha, kena bergerak. Nak bergerak kena ada kemahuan.


Ada yang tahap genius, menyalahgunakan konsep tekanan itu untuk menggalakkan kemahuan. Macam ada yang buat jadual dan merasa tertekan dengan jadualnya sendiri. Atau yang ngengada gi cerita plan dia kat orang dan merungut bila orang tu dok tanya-tanya dia bila nak plan dia nak siap.


Tapi kalau dah ditekan pun masih jugak tak bergerak, takde jugak kemahuan, maka ada sesuatu yang tak kena. Atau nak kena.



Tapi, kita selalu mempersoalkan soal kejayaan. Jarang sekali kita analisa kembali apakah yang kita takrifkan sebagai kejayaan. Kebanyakan menafsirkan berharta dan beraset itu sebagai kejayaan. Ada yang kata pangkat. Ada yang kata keluarga.


Ada yang berjaya dengan isipai.
Ada yang berjaya kerana mati dalam usaha.

Kita bukan wali. Kita bukan istimewa. Kita hanyalah manusia biasa yang kena berusaha untuk mengejar kejayaan.


Adakah kita menghampiri kejayaan?

2 comments:

n0vemBer zuLu said...

isipai...............

Irwan said...

kami berjaya dengan kopi goji

Lain-lain cerita berkaitan:

Related Posts with Thumbnails