Wednesday, April 27, 2011

Atan dan Abu (Rakyat Malaysia ni Rugi! kata orang gila.)





"Rugi! Penduduk Malaysia ni RUGI!" teriak orang gila itu. Kami memasang telinga. Tak jelas perkataan yang dirapikkan oleh orang gila itu. Sesetengah kata orang itu gila. Pada kami tidak. Orang itu dalam rahmat Allah sebenarnya...

Kami mendekati orang itu. Orang itu memang dah biasa dengan kehadiran kami. Muka kami ni memang muka bawak nasi bungkus. Tapi ni bukan orang gila biasa. Dia tak jelir lidah macam anjing kehausan masa berdepan dengaan tuan yang biasa memberikannya makanan. Orang gila ni milik Allah...


"Kenapa abang cakap penduduk Malaysia RUGI?" tanya Abu direct kepada orang gila tu. Atan dok kat sebelah kanan. Aku dok kat tepi. Tangan menguis butang henpon, merakam perbualan kami.


"Orang serata dunia berebut-rebut nak jadi rakyat Malaysia sebab negara aman dan clear dari ring of fire, tapi rakyatnya sibuk nak jadi cam orang takde agama" keluar jawapan pertamanya. Atan buat tanda "best" pada Abu. Abu senyum gembira.


"Kenapa abang cakap penduduk Malaysia RUGI?" tanya Atan pula.
"Negara aman takde musim. Boleh ke masjid setiap waktu" keluar jawapan kedua. Kami semua tertunduk kecuali Abu. Abu istiqomah. Dia immune.


"Lagi?" tanya Abu.
"Paling ramai penolong Allah yang masih mendoakan kesejahteraan ummah. Kat tempat lain, Allah kata bala, bala. Takde delay-delay" jawabnya pula. Part ni kami tak paham. Aku pulak tanya. Err...


"Sebab penghuni kubur di sini masih aman damai bandingannya. Kat tempat lain, alam barzakhnya bingit dengan bunyi derita" katanya sebelum sempat aku bertanya. Aku benci betul. Semua orang boleh baca pikiran aku, ke Aku menggosok-gosok dahiku. Atan ketawa melihat gelagatku.


"Lagi?" tanya Abu lagi.
"Orang yang tau semua nak dok kat sini menunggu keluarnya Imam. Orang kat sini pulak hatinya dah sampai Madinah dan Mekah" jawabnya sambil menggosok kepalanya. Dia masih berdiri mengadap masjid. Kami dah ada yang menyangkung di sekelilingnya. Ada juga brader-brader yang mengelilingi kami, mencuri dengar interogasi kami terhadap orang gila itu.


"Lagi?" tanya seorang yang lain.
"Azan masih boleh berkumandang lagi" jawabnya sambil berlalu meninggalkan kami dan terus masuk dan duduk di tangga marmar masjid.

Kami insaf dan turt serta masuk dan menunggu waktu Maghrib. Orang gila itu masih meracau-racau di tepi tangga. By this time, dia dok cerita pasal Juliana Evans pulak...


Haishhh....

7 comments:

Etit said...

kih kih kih

~* chirpy_chummy *~ said...

bijak gak dia..

Ibni Hatari said...

ini punya org, aku dah temu banyak kat india...

"spiritual divine" informer though..

Pena Marhaen said...

memang dalam maksud kata-kata orang gila itu..

nampaknya dia berfikir lebih waras dari kita..hehe

Waqheh said...

Org mcm tu d bawah lindungan Allah..barangkali apa yg keluar dari mulut adalah ilham Allah...

Irwan said...

Ambik yang baik, tinggal yang keruh. bukan pada orang gila ajer. Kepada semua yang kita hadapi setiap hari...

Fontonk said...

subhanallah. aku belum pernah jumpa org gila mcam itu. haa

Lain-lain cerita berkaitan:

Related Posts with Thumbnails