Monday, February 7, 2011

Aku nak berenti kerja


Baca dari mula weyhhh, cool giler...

...Aku menahan marahku dan mendengar bebelannya sampai habis. Nak buat camner? Aku ni kan machai? Camana amrah sekalipun aku ni, aku kena simpan dalam hati selagi aku tak dapat kerja lain. Kalau tak kang, apa anak bini aku nak makan? Rezki memang Allah kasi, tapi yang pasti, aku belum maqam tajirid lagi.

Setelah penat berceloteh, tauke masuk dalam. Agaknya dia memang bad mood agaknya. Setelah menyampaikan pesanan berdarah dari taukeku itu kepada budak-budak awning, dan memaksa mereka pergi tengok rumah customer tu, ku meneruskan kerja aku dengan aman sampai petang. Petang nampak nak ujan. Hari pun dah gelap. Aku cuba menghabiskan gril projek ni semampu aku. Aku solat Asar pukul 530 lah.

Tengah aku sibuk mengemas, tibatiba...



A) Tauke keluar balik. Tapi kalini dia senyum. Aku naik risau pulak tengok bonjol di pipinya. 



B) Gril dah siap tunggu nak cat yang kat belah kiri pulak tumbang ditiup angin. Sibbaik belum cat. Kuat betul angin ni lately...



C) Aku rasa boring yang teramat sangat. Aku ambik keputusan. Besok aku taknak datang lagi...





...

Aku nak berenti kerja.


Aku selalu kena basuh dengan tauke. Dia kata aku ni lembab dan buat kerja terhegeh-hegeh. Dah dia yang kasi kerja banyak dan rumit-rumit kat aku, sapa suruh? Dah tu, tengah aku buat ni, dia suruh tu. Tengah aku angkat tu, dia pesan jangan lupa buat yang ni. Huru haralah kepala hotak aku ni. Semua nak kena buat. Aku dah fedap. Aku berangin.

Aku tengah membengkokkan besi 3suku hollow nak buat design grill projek Rokan 2 tengahari tu. Tetiba tauke datang dengan muka bengis. Dia mengaum-ngaum pasal customer yang marah dia sebab awning yang kami pasang minggu lepas tu kabarnya bocor. Aku tarik muka buat taktau. Bukan bab aku. Tu bab budak-budak yang pasang awning lah. Aku welder. Apasal pulak tauke nak mengamuk-ngamuk kat aku?

Dah tu dia semakin menjadi-jadi pulak tengok muka aku. Aku pun apa lagi, menjawablah. Dia lagi naik hangin bila dia dengar aku jawab itu bukan kerja aku. Dapatlak yang tukang pasang awning dalam projek yang tu haritu, adalah adik dia yang lepasan U tu. Emolah dia kejap. Tangtang tu lah di nak hungkit cerita lama. Siap icing dengan cerita aku mintak advance masa takde duit nak beli susu anak aku dulu. Aku buat practice swing tennis dengan besi hollow yang bengkok macam pencangkuk tu, cuba mengalihkan api kemarahanku ke arah bumi.

Mamat tu tak jugak berenti membebel. Siap main tuing-tuing bahu aku lagi. Mataku terasa barai dek marah. Telingaku mula berdesing. Aku menguatkan grip pada batang besi.

-----
Aku...menahan marahku dan mendengar bebelannya sampai habis. Nak buat camner? Aku ni kan machai? Camana amrah sekalipun aku ni, aku kena simpan dalam hati selagi aku tak dapat kerja lain. Kalau tak kang, apa anak bini aku nak makan? Rezki memang Allah kasi, tapi yang pasti, aku belum maqam tajirid lagi.

Setelah penat berceloteh, tauke masuk dalam. Agaknya dia memang bad mood agaknya. Setelah menyampaikan pesanan berdarah dari taukeku itu kepada budak-budak awning, dan memaksa mereka pergi tengok rumah customer tu, ku meneruskan kerja aku dengan aman sampai petang. Petang nampak nak ujan. Hari pun dah gelap. Aku cuba menghabiskan gril projek ni semampu aku. Aku solat Asar pukul 530 lah.

Disclaimer:

12 comments:

Dark Half said...

nampaknya kemarahan dilepaskan dgn cara yg sihat (ayat skema terindah)

Al said...

nice

ak demam,leh xcuse???
kahkahkah

Irwan said...

Al, kalau kau taknak, aku kasi orang lain...tarahal...

una berry said...

alamak, xretinya
but I'll try

Ka-Ching said...

Aku rase hensem sbb dah siapkan versi aku sendiri ggg~!

Dark Half said...

@ka-ching
bagus la kalau kau terasa hensem..mesti scuba terasa dia ayu sebab kau buat tag dia..hehe

aku suka sambungan kau. jalan cerita menarik dan sesuai utk tontonan seisi keluarga

Irwan said...

sebab tu lah akuskizokan ke arah kau untul hal-hal berkaitan keganasan domestik, dark...hehehe..nice profile pic, btw

Al said...

Aku plak utk hal2 berkaitan ape scuba?

sorila klau cite tak memenuhi ape yang diidamkan

Irwan said...

aku pun taktau kau camner, Al...Tak dapat aku nak baca kau dari blog kau.

yang aku tau, kau ni kuat jenjalan dan kaki outdoor berbuntut batat (sebab peristiwa naik motor dari SA ke kampung dulu)

anyway, tak sabar nak baca sambungan dari kau..kau buatlah cerita yang mengandungi deskripsi tempat yang kau dah daki ke, air terjun ke, apa ke...

Al said...

hahahahahaha

ak suke ko jwb mcm tu
sbb ak msh lg seorg yg misteri,ak suke bgitu

una berry said...

pak cik,
dah buat
trimas

Irwan said...

Al: orang utara memang gitu...

Cik Una: timer kasih. Tapi apsal cam saiko jer? takde sambungan pun?

Lain-lain cerita berkaitan:

Related Posts with Thumbnails