Friday, December 3, 2010

Tuhan Tempat Berlindung (dipetik dari buku Syiah)

Selama 30 tahun Nabi Yunus a.s mengajak kaumnya kepada tauhid, tidak ada yang mengimaninya kecuali 2 orang. Satu orang alim bernama Rubil dan seorang abid bernama Tanukha.

Yunus a.s mengadu kepada Allah dan meminta penurunan azab Nya setelah mereka bermaksud menyakiti dan membunuh Yunus a.s. Lantaran kasihan kepada kaum itu, Rubil tidak bersetuju dengan permohonan ini. Dia meminta agar Yunus tidak mengutuk kaumnya. Namun, Tanukha yang sependapat dengan Yunus menyokong permintaan Yunus itu.

Kemudian diwahyukan kepada Yunus a.s:

"Azab akan turun pada hari dan waktu yang demikian"


Waktu azab sudah dekat, Yunus dan Tanukha telah keluar dari kota. Namun Rubil tetap tinggal. Telah tiba waktu turun azab dan sudah nampak tanda-tanda pembalasan kaum Yunus. Mereka semua menjadi gelisah dah resah. Mereka pergi mencari Yunus, tetapi mereka tidak menemukannya.

"Yunus tidak ada. Berlindung dan tunduklah kepada Allah. Moga Dia akan mengasihi kita"
jawab Rubil cuba menenangkan.

Mereka bertanya: "Bagaimana kami harus berlindung?". Rubil si alim berfikir lalu berkata:

"Pisahkanlah bayi-bayi yang masih menyusu dari ibu-ibu mereka, bahkan pisahkan unta-unta dan anak-anak mereka, kambing-kambing, lembu-lembu dari anak mereka.
Berkumpullah kamu di padang pasir. Saat itu dengan tangisan dan bercucuran air mata, mintalah ampunan kepada Tuhan kita dan juga Tuhan Yunus"


Mereka mengamalkan saranan Rubil. Muncul sebuah pemandangan yang amat menyentuh dan mengharukan. Bayi-bayi menyusui mulai menangis. Orang-orang lanjut usia meletakkan wajah mereka ke tanah. Mereka semua mencucurkan air mata.

Suara haiwan, tangisan dan jeritan kaum Yunus berpadu antra satu sama lain. Rahmat tak terbatasnya Tuhan semesta alam menaungi di atas kepala mereka. Azab menjadi lenyap dan bergeser ke arah gunung ganang.


Waktu azab sudah berakhir, Yunus a.s kembali kepada kaumnya. dengan kehairanan dia menyaksikan kaumnya hidup sebagaimana biasanya.

"Apa yang terjadi kepada kaum Yunus?" tanyanya kepada seorang petani.

Petani yang tidak mengenali Yunus a.s itu menjawab:

"Yunus telah mengutuk kaumnya. Allah SWT pun memenuhi tuntutannya dan menurunkan azab. Mereka menangis dan merintih. Mereka bermohon kepada tuhan Yang Maha Penyayang agar mengampuni mereka. Allah Yang Maha Penyayang pun mengasihani mereka dan melenyapkan azab. Sekarang mereka mencari Yunus untuk mengikutinya"

Yunus a.s sedih, dia menjauh dari lingkungan itu dan pergi ke laut...

7 comments:

princeduyong said...

perkongsian yang baik..

Irwan said...

jangan tak sampai mesej sudahhhh...entry ni ada kena mengena dengan entry interview dengan wali yang kat bawah tu

Anonymous said...

Akhirnya, mendapatkan apa yang saya cari! Saya pasti menikmati setiap sedikit itu. Senang aku tersandung ke dalam artikel ini! senyum saya harus Anda simpan untuk memeriksa hal-hal baru yang Anda posting.

Ustaz Love said...

salam..

dipetik dari buku syiah? apa dan kenapa? ;)

Dark Half said...

cerita tentang nabi yunus ditelan ikan paus memang cerita yg kita semua biasa dengar tapi baru hari ni aku tau tentang Rubil si alim.subhanallah, beruntunglah dia kerana berjaya mengajak kaum nabi yunus kembali pada ajaran yg disampaikannya dan beriman kepada Allah. serius aku tak penah tau tentang ni (itu la..sape suruh tak istiqomah ikut kuliah..huhu)

Irwan said...

buku banyak unsur israeliat..jadi terpaksa letak discalimer takut orang syiah ingat aku ni part of them (dah terkena dua tiga kali)...

part Rubil tu, dark...nak tunjuk perbezaan antara seorang yang abid dengan seorang alim..

Gen Fujita said...

Yup, sirah Israiliyat. Baca sekadar macam baca buku sejarah, tak perlu sampai jadi sandaran utama. Takpe, yang penting tuan rumah pun dah nyatakan kat tajuk, jadi dah jelas.

Lain-lain cerita berkaitan:

Related Posts with Thumbnails