Wednesday, August 25, 2010

Kalau nak jadi baik, berkawanlah dengan orang baik-baik

Yang baik perasan baik, yang jahat dok sakat yang baik

Aku selalu mendengar falsafah di atas. Dalam hal orang Islam, kita diingatkan agar memilih kawan yang sesuai. Kalau kita berkawan dengan orang baik, besar kemungkinannya kita akan terikut-ikut dengan kebaikannya. Jika kita selalu lepak dengan orang yang kurang baik, memang kita akan silap-silap mengambil takhta kemangkukan kawan tu tadi (dengan mengumpat kawan tu, kononnya sebagai pengajaran). Jadi, peraturan asasnya ialah: pilihlah kawan-kawan yang berakhlak baik.



Pilih kawan anda
Kalau kita ni baik, OK lah. Kita bolehlah pilih orang yang baek-baek saja sebagai kawan kita. Tapi bagaimana jika kita ini seorang yang mungkar? Kita kena berkawan dengan kawan-kawan yang warak-warak. Masalahnya, kawan-kawan yang baik-baik ni pulak yang menjauhkan diri mereka, sebab takut kemunafikan kita ni terpercik kena kat baju diorang. Akibatnya kita selalu terdedah kepada keseorangan. Dan keseorangan itu lebih dahsyat lagi efeknya jika masa ia melanda itu, kita sedang berada dalam sebuah kelompok. Kelompok baik lak tu. Maka, kita pun terdedah kepada bisikan dan sudah tentu musuh takkan biarkan bangkai begitu saja...

Ada baik. Ada jahat. Tapi aku: BaHat

Kawan yang dimaksudkan ialah orang yang kita selalu lepak dengan dia, samada atas pilihan kita atau ketentuan tuhan. Ada masa kita suka lepak dengan mamat ni. Ada masanya kita terpaksa. Macam kawan-kawan waktu bekerja. Dan tak semua kawan yang kita jumpa ni, baik-baik untuk kita. Ada yang memang lagi warak, alim, abid atau baik dari kita. Ada yang yang lagi mungkar, munafik, atau mangkuk dari kita. Diorang taktau. Mak pun taktau. Yang tau menilai hanyalah kita dan Dia. Sebab dia taktau nilai dia atau kita. Seseorang tahu nilai dirinya melalui feedback orang lain mengenai dirinya. Kalau kita tak bagitau dia, camana dia nak tau? Dan kita pulak, camana kita tau kita lagi baik dari dia? Kau kenal dia, ke?

Jadi, adakah kita kena berpuak-puak? Yang baik dengan yang baik jer. Yang setan dengan puak setannya. Yang nak berubah, terbiar sensorang. Akibat dari lanskap yang sebegini, takde sapa yang nak berada di zon 'nak berubah' tu. Mereka akan samada berada di zon 'baik' kalau harini duit cukup, dan hati lapang, tapi akan memilih untuk di zon 'cibai' bila duit takde atau semasa dalam keadaan terdesak.

Lain-lain cerita berkaitan:

Related Posts with Thumbnails