Wednesday, February 23, 2011

Interview dengan Wali (Atan Dan Abu)



"Aku pun tak tau apa yang Allah sedang lakukan sekarang ni" mula brader bus stand dengan muka seriesnya. Aku terhenti dari menaip di laptop. Aku berpaling memandangnya. Brader tertunduk memandang lantai.


"Haritu, masa kami ambik misi tu, kami ingat kami membantu" kata brader lagi. Aku makin dah tak paham ni. Bukankah misi kat Mesir tu berjaya? Kerajaan Mubarak dah ditumbangkan?


"Bukankah misi abang nak menumbang kerajaan yang tak amanah tu berjaya?" tanyaku sambil menyerieskan keningku. Dah lama aku tak berkerut camni sepanjang diorang takde sejak 3 minggu lepas. Melepak dengan Atan dan Abu, hmmmhh..jangan haraplah aku nak terpikir pasal masalah Islam global. Balikbalik dengar diorang bertekak. Balikbalik dengar Abu berkaraoke lagu Muniff Hijjaz dengan Abu. Lately diorang tengah gila lagu Maher Zain yang versi Melayu tu. Yang 'ada jalannya' tu...


"Memang. Tapi kau tengoklah apa yang jadi kat Mesir sekarang. Huruhara macam kat Iraq, Afghanistan. Isu Palestin pun nampak cam tak bergerak secara signifikan pun" sambung brader. Aku masih berkerut sebab aku pun tak ambik tau sangat dengan perkembangan kat Mesir sejak Hosni dah tumbang. Yang aku tau, api rusuhan itu dah merebak ke seluruh dunia Arab.


"Memang nampak macam dunia Arab ni mudah sangat nak dipengaruhi" kataku. Aku pun turut tertunduk memandang lantai yang ditenung jauh oleh brader sejak tadi. Malaikat-malaikat, lalu dihadapan kami.


"Sekarang ni, golongan pemuda Islam semuanya lebih cenderung nak merusuh daripada nak berusaha. Kalau dulu mereka lebih taat kepada waktu solat, kini semuanya boleh dipersoalkan..."


"Kalau dulu pengharapan dan yakin mereka terhadap Allah itu lebih tinggi berbanding sekarang di mana yakin mereka sudah berubah ke FB dan connectivity"


"Kalau dulu mereka lebih Islam, kini mereka lebih lancang. Akhlak umpama telah hilang" kata brader sambil memicit kawasan antra dua keningnya. Nampak macam beliau rasa bersalah dan bersedih. Aku rasa bersalah pulak melayan perasaan beliau.

Kelihatan Atan dan Abu baru sampai dan mereka naik ke serambi rumah brader. Setelah bersalam-salam, Atan dan Abu mengambil tempat duduk mereka.


"Apa cer?" tanya Abu. Aku memuncungkan bibir ke arah brader bus stand yang masih kelihatan terganggu dengan keadaan di dunia Arab.


"Apahal ni, brader? Sebulan berpisah, ni baru berjumpa, dahhh buat muka ketat. Brader gaduh dengan abang karkun ke? Misi tak berjaya ke? Abang Ali mana?" tanya Atan pula bertubi-tubi.


"Tak. Semua OK. Korang doklah kejap. Aku gi dapur bawak gelas" kata brader bus stand. Beliau bangun dan masuk ke dalam rumah menuju ke dapur. Kelihatan langsir di selak-selak.


"Apahal tu wan?" tanya Atan padaku.
"Dia risau yang misi mereka di mesir tu hanya memburukkan lagi keadaan" kataku. Aku sambung menaip di laptop. Abu dah rapat dengan aku sambil menyorongkan pen drive nya.


"Tolong update blog!" kata Abu. Dia menyorong-nyorongkan lagi pen drivenya ke laptop aku.


"Kau citer apa kali ni?" tanyaku. Aku memusingkan laptop ke arahnya. Kelihatan lampu berukben berkelip-kelip.


"Cerita anti-kerajaan la, macam beser" jawab Abu melawak. Dia menyucuk pendrivenya.


"Apsal kau nak anti-kerajaan?" tanyaku menduga.


"Ntah. Stupidity sells? Naikkan trafik maaa" jawab Abu pendek. Dia terus merampas kerajaan laptopku secara total. Lepas tu Atan pulak kacau dia dengan pendrive dia. Atan pun nak update blog dia jugak. Dan lepas tu diorang berguling-guling memekak kat serambi rumah brader ni berebutkan laptop aku. Dah tua pun masih perangai cam budakbudak lagi.

Aku pun dah lupa aku kat mana tadi...

2 comments:

Pena Marhaen said...

kadangkala misi tidak gagal..cuma hasilnya adakalanya agak lambat kelihatan..mungkin Allah ingin menguji orang yang berjuang di jalan-Nya.

Irwan said...

yang benarnya manusia tak sabar setelah berusaha...semua nak cepat tengok hasilll...

Lain-lain cerita berkaitan:

Related Posts with Thumbnails