Wednesday, January 19, 2011

Interview dengan Wali (kenapa nak cari Wali?)



"Hahaha" gelak brader bus stand mendengar ceritaku. Aku menggaru kepalaku cuba menangkap tang mana dalam cerita aku ni yang kelakarnya. Brader dah tahap guling-guling kat serambi rumah dia. Kitorang stay lama sikit sementara tunggu Atan dan Abu habis update FB diorang kat line internet brader. Tahapahapantah. Abang karkun dah gerak dulu sebab dia kena hantar Bang Ali. Tadi kitorang tengok citer Supernatural episod wraith kat hospital gila, tu.


"Kau ingat abang karkun dan aku ni wali? Kau series ke ni?" ulang tanya brader bus stand dalam kegelakan. Aku mula berangin dengan perkembangan pendedahan hati ke hati aku ni. Lain kali aku taknak share a secret lah.


"OK-OK. Jangan merajuk" kata brader mendamaikan aku setelah dia membetulkan kedudukan serta kopiahnya yang terjatuh sebab berguling guling tadi. Aku pun mula sangsi dengan kongklusiku sendiri yang mengatakan dia ni seorang wali.


"Kenapa kau beria-ria benar nak cari waliullah, ni?" tanya brader bus stand.


"Saya nak tengok majik" jawabku ikhlas. Brader bus stand berhenti tersengih. Dia terasa aura seriesku menguasai suasana serambi rumahnya umpama asap hitam yang berkepul keluar dari purun lembab yang dibakar.


"Majik?" tanya bus stand.
"Majik. Miracle" kataku sambil tertunduk.


"Kenapa majik?" tanya brader lagi.

Sebab kita perlukan majik untuk selamatkan rohani kita. Spesis manusia sudah hilang erti moral atau keharmonian. Apa yang tinggal hanyalah tag tandaharga dan agenda kapitalisme. Manusia hanyalah komoditi dan peperangan ialah sarapan pagi.

Dan bagaikan sudah buntu segala jalan nak mengembalikan manusia ke keadaan yang lebih baik, melainkan para pejuang turut serta dalam kancah perlumbaan yang kemenangan itu ialah jangan berada di bawah. Terpaksalah mengorbankan prinsip dan falsafah jiwa demi sebuah kehidupan sedangkan akhirnya yang dimenangi tak lebih dari sebuah kekecewaan.

Sebab lepas ni dah takde lagi utusan dari tuhan kepada manusia yang turun nak memperbetulkan kita semua. Yang turun pun nantik sekadar nak bagitau masa dah tiba untuk tutup buku cerita.

Dan kita hanya ada kita sementara menunggu keluarnya hewan yang melata atau dajal mula berkelana. dan menyaksikan keadaan dunia yang huru hara dan kacau bilau sini sana, bagaikan dah takde lagi esok yang ceria untuk anak-anak aku yang baru pandai berjalan ni.

Kita perlukan majik untuk keluar dari semua ini.

Dan untuk dapatkan majik, kita kena mintak kat Dia.

Wali kan ada cara nak kontek Dia? Dia pakai apa? kosongsatutujuh ke, kosongsatutigerr?

Aku nak tau tuuu jer.


Brader bus stand menujal kedua-dua bahuku. Skil menujalnya semakin padu, nampaknya...

Adoiiii...

1 comment:

Dark Half said...

wali takkan mengaku wali kan? tapi ramai org gila mengaku rasul. the best part is, ramai pulak pengikutnya...haha..

aku gelak je bila dean & sam jadi btol2 giler. kalau brader martin tu takde sure dorg mampos kering otak kat situ

Lain-lain cerita berkaitan:

Related Posts with Thumbnails